Saturday, September 23, 2017

Kopi Ketjil Jogja, Kedai Kopi Mini di Siang Hari

Memasuki kedai Kopi Ketjil, saya sedikit terkejut dengan semua keterkecilan yang ada. Yeahh, sesuai dengan namanya, tempat ngopi ini kecil, mini. Kira-kira hanya seukuran sebuah garasi yang muat satu mobil. Di dalam kedai, hanya ada 3 buah meja. 2 meja khusus pengunjung, dan satu meja untuk pembeli sekaligus untuk sang barista meracik kopinya.

kedai kopi buka siang

Hari itu, 2 meja di belakang sudah terisi. Jadilah saya dan adik duduk menghadap meja tempat sang barista meramu. 


“Mau pesan apa, Mbak?” Seorang perempuan muda sembari tangannya sibuk menimbang kopi, menanyai kami. Matanya sempat memandang ke arah kami sebentar, namun kemudian fokus kembali ke kopinya. Rambut selengannya tergerai, jatuh ke depan mengikuti gerakan kepalanya yang sedikit menunduk saat menuang air . Sepertinya, baru kali ini saya ngopi dan baristanya perempuan. 

“Kopi tetes saja mbak,” berdiskusi beberapa saat dengan adik, akhirnya menu kopi itulah yang saya pesan.

“Kopinya kopi apa?” tanyanya kemudian.

Saya garuk-garuk jilbab. Memilih jenis kopi kerap kali membuat saya bingung. Kopi apapun, sebenarnya tak pernah cocok dengan saya. Karena sebenarnya saya tidak terlalu suka kopi, dan kerap mengalami masalah setelah meminumnya . Namun selalu saja, di mata saya sebuah kedai kopi menggoda untuk dikunjungi. Tak pelak, ketika adik saya bercerita tentang tempat-tempat ngopi yang begitu banyak tersebar di wilayah Jogja yang Ia kunjungi, saya begitu antusias ingin mendatanginya juga.

“Kopi Aceh mbak,” ujar saya akhirnya. 

“Oke” sang barista tersenyum . Ia kemudian melanjutkan aktifitasnya membuat beberapa pesanan kopi. 


timbangan kopivietnam drip jogja

“Dia pembimbingnya siapa tho?”

Kedatangan saya ke Kopi Ketjil bebarengan dengan saat saya sedang riweuh-riweuh-nya mengerjakan skripsi. Maka kata “pembimbing” yang barusan saya dengar dari bangku sebelah mau tak mau menarik perhatian saya. 

Beberapa anak muda terlihat nyaman di posisi duduknya. Selain gelas-gelas kopi, jajaran laptop menjadi barang yang ada di hadapan mereka. Awalnya saya kira mereka main game, tapi mendengar bahasannya, sepertinya mereka adalah para pejuang skripsi. Rasanya, kala itu saya ingin bersulang dengan mereka dan berujar “kita sama bro”.  Tapi tentu saja, terlalu gokil kalau itu beneran saya lakukan.

Saya mengedarkan pandang. Kertas-kertas berisi gambaran pensil di atas meja para mahasiswa itu memberikan kesan tempat ini “berkarakter”. Tempat ini seperti ingin menunjukkan kalau pemiliknya, atau mungkin pegawainya adalah manusia-manusia penyuka desain dan kopi.

artisan kopikopi demangan
Beberapa saat kemudian, gelas pesanan saya sudah siap. Kopi tetes yang konon katanya adalah kopi kesabaran, karena mendapatkanya menunggu air menetes itu ternyata rasanya tak cocok di lidah saya. Eits,, ini bukan faktor kopi di kedai kopi ketjil yang tak enak. Seperti biasa, ini faktor lidah saya yang susah menerima pahitnya kopi. Buktinya, adik saya yang doyan banget sama kopi terlihat menikmati sekali kopi tetes torajanya. Pun dengan perempuan Jakarta di samping saya yang sudah nyaris menghabiskan 2 gelas.

“Tambah susu ya mbak,” ujar saya disambut senyum adik saya, perempuan di samping saya, juga sang barista. Yeahh,
senyum-senyum seperti itulah yang selalu saya dapatkan di kedai kopi manapun kala minta tambahan pemanis. .

Baca Juga




Saya pernah mendengar, katanya, kalau orang nggak suka kopi pait itu artinya : dia belum pernah, benar-benar menghadapi paitnya hidup. Halah, mboyak lah. Sebagai manusia waras, saya berdoa saja semoga hidup saya memang selalu manis ^^

Menu-menu di Kopi Ketjil

Tempat ngopi ini tidak menjual makanan apapun. Hanya tersedia kopi di sini. Untuk daftar menu kopi apa saja yang dijual di Kopi Ketjil berikut ini daftarnya:

macam kopi jogja

Kopi Ketjil buka dari jam 9 pagi, inilah yang menjadi alasan kami datang kemari. Sangat jarang kan ada tempat kopi yang buka sejak pagi. Siang sekitar pukul 14.00 kami
muter-muter nyari tempat ngopi. Pada akhirnya  Kopi Ketjil lah yang  jadi pilihan.

Ketika hendak pulang, saya baru sadar, ternyata di kopi ketjil Jogja terdapat menu kopi syphon. Alat kopi ini mengingatkan saya saat masih sekolah dulu. Bentuknya benar-benar mirip dengan sifon alat ekstraksi simplisia. 

kopi syphon jogjakopi kecil jogja

Hah, tapi saya tak mungkin menambah pesanan kopi saya. Jangankan tambah. Segelas kopi saja kemarin sudah membuat saya nyaris pingsan. Keringat dingin, dan tremor saat menunggu bus untuk balik ke Solo. Beruntung, tempat menunggu bus di dekat saya adalah warung hik. Biarpun sebelum ngopi saya sudah makan, tapi ternyata efek kafeinnya masih saja terasa di tubuh. Maka dari itu, saya langsung mengambil 2 nasi bandeng dilengkapi dengan beberapa sundukan. Entah bagaimana prosesnya, yang pasti tiap kali saya merasakan efek kopi, makan adalah solusi yang saya ambil. Dan untungnya itu selalu berhasil. Efek kafein sebagai stimulan saraf pusat, konon adalah penyebab orang-orang sensitif kafein seperti saya merasa gemetar atau keringat dingin setelah minum kopi. Tapi apapun itu, selama ini saya tak pernah merasa benar-benar kapok mendatangi tempat ngopi dan mencicipi kopinya. 


Kopi Ketjil
Jl. Demangan Baru No.8a, Caturtunggal, Kec. Depok, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 55281







Related Posts

Kopi Ketjil Jogja, Kedai Kopi Mini di Siang Hari
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.

9 comments

Tulis comments
avatar
24 September, 2017 08:07

Ini tempat favoritku saat nongkrong. Dekat kos hahahhahha

Reply
avatar
24 September, 2017 09:20

Kalo aku lambung mbak ga pernah nyaman setelah minum kopi. Makanya ga terlalu suka juga hehe

Reply
avatar
04 October, 2017 08:09

Tapi kalo aku nekat mas 😀

Reply
avatar
06 October, 2017 15:03

Aku doyan kopi pait, hidupku paitkah? Hahaha

Kopi Sidikalang pakai syphon super nikmat :3

Reply
avatar
15 October, 2017 13:07

woooww harganya lumayan merakyat mbak

Reply
avatar
21 October, 2017 11:50

Wah asik nih, kalau lagi ke daerah sini bisa mampir lah. Nice share, jadi tahu ada kedai kopi mini ini..
Salam kenal ya..

Reply

Punya pengalaman mirip? Ada Pertanyaan? Atau malah pengen curhat? Silahkan tinggalkan komentar kalau ada :)
Untuk menyisipkan gambar, gunakan <i rel="image"> ... URL GAMBAR ... </i>

Kalau kamu suka dengan artikel ini, jangan lupa share & like fanspage gubug kecil sang entung di facebook

Terima Kasih :)