Monday, December 05, 2016

Warung Lesehan Pak Glinding, Ampiran Kulineran Wonogiri

“Kalau aku ke Wonogiri, ajakin ke tempat Pak Glinding ya!”
Entah, itu sudah kali ke berapa kawan-kawan saya berujar seperti itu. Suatu pertanda, bahwa warung makan Pak Glinding sudah terkenal bukan hanya di mata masyarakat Wongiri.
Saking hitsnya Warung Lesehan Pak Glinding, rasanya sayang kalau saya nggak menyempatkan diri untuk membahasnya.
Maka, pas pulang kampung kemarin, saya ceritanya sengaja berbelok arah menuju lokasi warung Lesehan Pak Glinding biarpun jaraknya masih sekitar seperempat jam dari rumah saya.
So, Dimana Warung Lesehan Pak Glinding?


Tempat makan Pak Glinding

Warung ini lokasinya tak jauh dari Obyek Wisata Gajah Mungkur. Jadi dari waduk, teruskan saja memacu motor menuju selatan, nanti sebelah kiri dan kanan jalan akan ada tulisan Warung Lesehan Pak Glinding. Warungnya ada di sisi kanan dan kiri jalan, So bakalan mudah untuk dikenali.
Ada Apa Saja di Sana?
Bertandang ke kota Gaplek, bakalan kurang rasanya kalau belum mengunjungi Waduk Gajah Mungkur. Pun mengunjungi Waduk Gajah Mungkur, bakalan kurang lengkap kalau sampai tak menyempatkan diri icip-icip Nila Bakar Khas Wonogiri yang banyak dijual disekitaran wilayah waduk. Nila merupakan salah satu hasil perikanan terbesar di wilayah Waduk Gajah Mungkur. So, banyak yang jual.
Warung Lesehan Pak Glinding merupakan salah satu warung lesehan untuk menikmati kuliner khas Nila Bakar Wonogiri. Biarpun Nila Bakar menjadi andalan, tetapi tenang saja, menu-menu lain dihadirkan pula di sini.
Nila Goreng, Nila Kremes, sambalado nila, botok nila, siap menjadi alternatif pilihan masakan ikan nila. Bagi yang tak suka dengan nila, menu ayam-ayaman, tempe ataupun terancam, bahkan bakso pun juga tersedia.

udang goreng pak glindingwader goreng


Oleh-oleh khas Waduk Gajah Mungkur seperti wader, udang yang digoreng garing pun siap menambah kerenyahan cemilan di rumah.
Asyiknya Makan di Warung Lesehan Pak Glinding


view karamba wgm

Kulineran ke kota Wonogiri, warung Pak Glinding cukup memuaskan bukan hanya dari sisi masakan yang sudah terkenal akan keenakannya. Tapi dari sisi tempat, warung Pak Glinding memang cukup yo’i. Warungnya luas. Makan di sini kita bisa dapet view Karamba yang berdiri di antara perairan waduk Gajah Mungkur. Cihui dan apik lah pokoknya. Fasilitas seperti kamar mandi dan mushola pun turut melengkapi tempat ini.

lesehan pak glindinglesehan pak glinding lantai bawah


Ketika saya sedikit bercakap-cakap dengan Bu Glinding, sang pemilik warung makan ini menuturkan bahwa Warungnya sudah 16 an tahun berdiri. Tepatnya sudah sejak tahun 99. Selama 16 tahun warung ini terus berkembang dari yang semula hanya kecil di sisi kiri jalan bersebrangan dengan rumah, kini berkembang jadi 2 bagian kiri dan kanan jalan, juga membuka satu cabang lagi di dekat RSA Astrini. Selain itu, warung lesehan Pak Glinding juga mengembangkan diri dengan menyediakan minimarket di dekatnya. Komplit lah.
Pun oleh-oleh tempe kripik Wonogiri, Warung Lesehan Pak Glinding bahkan membuat sendiri tempe kripiknya.

bahan tempe

“Lha ini nanti dipasarkan kemana?” tanya saya saat mengintip aktivitas Bu Glinding yang sedang ikut mengemas tempe kripik yang sudah jadi.
“Nggak kemana-mana. Cuma di sini. Di sini saja sering kurang-kurang,” ujarnya. Saya membulatkan bibir terkagum.
“Sehari habis berapa banyak kedelai memangnya mbak?” saya ganti menanyai menantu Bu Glinding yang sedang membantu meracik kedelai.
“Berapa ya? Mugkin sekitar 10 kg,” ujarnya. Waaahh, jumlah yang lumayan.
Sekilas Cerita Tentang Botok Nila dan Nila Bakar



Biarpun bentuknya mirip antara Nila dengan Kakap, tetapi ternyata dua ikan ini berbeda jenis. Pernah ada cerita saat saya pertama kali makan Kakap di salah satu resto di Solo dulu, saya dengan ndesonya kaget karena dihadapan saya sepiring nila terhidang padahal saya memesan kakap. Saya yang belum pernah makan kakap sebelumnya cuma bisa ngerasa nyesek karna pesanan saya ternyata sama saja dengan ikan yang biasa saya makan di Wonogiri, Duhh.
Tetapi kemudian teman saya memberitahu saya bahwa hewan ini mirip. Baru kemudian saya bisa terima. Meskipun ya rasa Nila dan Kakap itu berbeda karena keduanya punya cita rasa masing-masing
Untuk masalah rasa, Nila Bakar Wonogiri memiliki cita rasa khas pada dominasi manis kecap dan gula jawa serta rempah yang lebih kuat dibanding dengan nila bakar khas daerah Solo kebanyakan. Makanya Nila Bakar Wonogiri cukup terkenal sebagai makanan khas kota gaplek.
Selain itu, yang banyak dicari orang adalah Botok ikan. Penjual Botok Nila di sekitaran waduk tak terlalu banyak. Hanya ada di beberapa warung termasuk warung Lesehan Pak Glinding ini. Botok Nila rasanya yahut. Sensasi gurih nan enak hasil paduan nila dan kelapa muda membuat bothok nila banyak dicari para pelancong, juga masyarakat Wonogiri sendiri. Pengalaman saya, saya pernah dimintai tolong kawan yang minta dibawakan bothok nila. Awalnya Cuma satu orang. Ehh, ternyata sesudah itu, nyaris seluruh rekan saya nitip semua. Yeah, bothok Nila memang favorit lah.
Warung Lesehan Pak Glinding 
Jln. Raya Wonogiri-Praci Km.7 Cakaran
Tep: 081393192142 atau 085293166645
 

Related Posts

Warung Lesehan Pak Glinding, Ampiran Kulineran Wonogiri
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.

35 comments

Tulis comments
avatar
05 December, 2016 23:46

wah mbak, saya lihat udangnya jadi lapee sendiri. Ga prlu bingung lagi kalo mau maain ke Waduk ini ya, deket sama tempat makanan enak gini.

Reply
avatar
06 December, 2016 09:18

Tempatnya kelihatan nyaman. :)

Reply
avatar
06 December, 2016 09:18

Gmabarnya bikin ngiler ih. Pasti enak tuh dimakan, apalagi pas gerimis gini

Reply
avatar
06 December, 2016 09:19

Udangnya kelihatan menggoda. Pengen ke sana

Reply
avatar
06 December, 2016 10:25

Itu ikan wader dan udang gorengnya sy suka Mba.
Kalau ke Gajah Mungkur ngincernya itu. Tapi sayang tempo hari nggak mampir ke Pak Glinding karena blm tahu.

Reply
avatar
06 December, 2016 11:35

Langganan ni..tiap ke wng disempetin mampir deh..makanan wng ntu enak2 y mbak..aq kalo lama2 disana bisa makin "berbobot"😆

Reply
avatar
06 December, 2016 16:28

Mbak botok nila itu kayak pepes gitu kah ?

Reply
avatar
06 December, 2016 20:34

aku suka bgt ikan nila... mungkin krn namaku juga ada nila2 nya hihihihi ;p... tapi mama dulu jg srg masakin ikan nila bakar ini mbak... memang enak dagingnya... aku yg biasa ga terlalu suka ikan, lumayan doyan ama ikan nila krn durinya jg ga trlalu susah disingkirin :D.. dan ga amis.. kapan2 kalo ke wonogiri, pasti mampir ke pak glinding ini ah ;)

Reply
avatar
06 December, 2016 21:37

Warung pak Glindug populer ya Mba di sana.. Memaang sih kalo aku suka banget makan di tempat lesehan.. Lebih nyaman aja dengan suasana lesehan ...

Reply
avatar
06 December, 2016 21:53

Thanks gan info yang sangat bermanfaat (y) boeh nih kapan2 dicoba

Reply
avatar
07 December, 2016 02:49

Wekekek. crunchy lho udangnya

Reply
avatar
07 December, 2016 02:52

hahaha, apapun kondisinya tetep enak kok

Reply
avatar
07 December, 2016 02:54

enak lho mbak. kpan-kapan ke wonogiri lagi musti mampir tuh

Reply
avatar
07 December, 2016 02:55

hehehe. rapopo mbak makin imut nanti

Reply
avatar
07 December, 2016 02:57

kemasannya lain mbak. kalau pepes dilinthing. kalau bothok dikemas biasa. rasanya mirip tapi bedha. bothok lebih banyak parutan kelapanya.

Reply
avatar
07 December, 2016 03:00

namanya mungkin perlu ditambah "bakar" di belakangny mbk. wkkwkwk. just kid.

iya mbak duri nila mudah disingkirin karna durinya besar. jadi keliatan.
Ditunggu buat mampir di Wonogiri ya mbak nila :D

Reply
avatar
07 December, 2016 03:01

yup cukup populer. enaknya lesehan itu asyik, bikin susana nggak kaku

Reply
avatar
07 December, 2016 23:46

Kalau ke Waduk biasanya mampir kesini

Reply
avatar
08 December, 2016 11:33

Jauh banget wonogiri, long weekend ini ke sana deh ah, mau nyobaaa! Thanks for sharing mbaknyaaa.

Salam,
Syanu.

Reply
avatar
09 December, 2016 07:43

Mbak kurang foto nila bakar nih hehehe ruangannya lapang ya, enak juga untuk makan keluarga ditambah pemandangannya yang asyik, oke nih.

Reply
avatar
11 December, 2016 13:54

Wahhh mupeng pengen ke wonogiri dehh.. Ada teman kosku dulu orang sana..

Reply
avatar
12 December, 2016 08:20

Wahh sip. Mampir gonaku sisan wae mas. karo gawake oleh-oleh :D

Reply
avatar
12 December, 2016 08:21

terima kasih sudah mampir kak Syanu :)

Reply
avatar
12 December, 2016 08:22

huhu. iyo mbak. kemarin motoin nila bakar malah ngeblur. ini belum dapet fotonya lagi. hihi. nest tak tambahkan

Reply
avatar
12 December, 2016 08:23

wah personel AKD ya mbak :D

Reply
avatar
15 December, 2016 21:19

Krispi banget tuh udangnya.

Eh... nama rumah makannya unik ya, glinding-glinding.

Reply

Punya pengalaman mirip? Ada Pertanyaan? Atau malah pengen curhat? Silahkan tinggalkan komentar kalau ada :)
Untuk menyisipkan gambar, gunakan <i rel="image"> ... URL GAMBAR ... </i>

Kalau kamu suka dengan artikel ini, jangan lupa share & like fanspage gubug kecil sang entung di facebook

Terima Kasih :)