Sunday, September 25, 2016

Naik-naik ke Soko Gunung Wonogiri

“Aida, kamu tahu Bukit Joglo?” WA dari Antin ini menjadi awal dari cerita perjalanan kami.

Saya tentu menjawab iya. Pasalnya, Bukit Joglo pernah menjadi tulisan pertama saya di blog ini sekian tahun lalu.

Niat awal kami sebenarnya memang ke Bukit Joglo. Tapi gara-gara saya dan Nana sempat mengira jarak ke Bukit Joglo dan ke Soko Gunung itu dekat, kami berdua jadi malah mengajak Antin dan Ajeng ke Soko Gunung.

“Soko Gunung  tempat yang lagi Hits di Wonogiri An,” promo saya pada Antin saat kami tiba  di percabangan jalan yang memisahkan arah Bukit Joglo dan Soko Gunung.

Sebenarnya memang dekat kalaulah kami naik pakai motor. Tapi hari itu, motor sewaan Antin  rewel, tertatih-tatih menanjaki jalanan menanjak menuju bukit joglo. Terpaksa akhirnya kami memutuskan memarkir saja motor di sebuah masjid. Padahal jarak dari masjid tersebut menuju Bukit Joglo jauhnya minta ampun.

Kalau hanya jauh sih, mungkin tidak masalah. Tapi jalannya yang menanjak itu lho yang bikin greget.

Jadinya, hari itu kita malah melakukan pendakian  dadakan. Yeahhh. Benar-benar rencana yang tak terduga.


“Kalau nggak gini, nggak ada cerita,” komentar Antin di sela-sela nafas kami berempat yang terengah-engah.

Hemm, gini ya kalau perginya bareng seorang bloger traveler? Mikirnya, pasti tentang mencari cerita dari setiap perjalanan. Hehe

Tapi untunglah, setidaknya sebagai tuan rumah, saya jadi tidak terlalu merasa bersalah mengajaknya bercapek-capek ria.

Diwarnai tragedi informasi yang tidak akurat dari seorang penduduk yang mendukung argumen saya bahwa jarak Soko Gunung dan Bukit Joglo itu dekat. Serta tragedi Ajeng yang kecapekan dan nyaris mogok jalan, sampai-sampai Nana  musti nebeng bapak-bapak turun gunung guna ngambil motor untuk dibawa lagi ke atas buat ngangkut si Ajeng. Well, akhirnya, kita sampai juga di puncak Soko Gunung.

Apa itu Soko Gunung


Soko Gunung

Seperti yang saya bilang ke Antin tadi, Soko Gunung adalah tempat yang lagi beken di Wonogiri. Soko Gunung merupakan tempat wisata di Wonogiri yang baru saja dibuka sekitar Juni kemarin. Yang membuatnya menarik adalah Soko Gunung ini merupakan gunung tertinggi di jajaran perbukitan Gajah Mungkur, dan pegunungan seribu.  Tingginya sekitar 780 mdpl.

Secara dministratif Soko Gunung berada di dusun Soko Gunung Sendang Wonogiri. Kalau menurut bahasa Soko itu bisa berarti “tiang penyangga” bisa pula“dari”. Entah bagaimana maksudnya nama ini. 

Di sekitar Soko Gunung ini memang potensial untuk dijadikan daerah wisata. Memasuki gapura menara filter, selain Soko Gunung, kita bisa sekaligus menikmati beberapa Objek perbukitan diantaranya: Bukit Ganthole 2 (Bukit Joglo) , Bukit Ganthole 1 (Bukit Susu), serta Watu Cenik.

Bagaimana Cara Menuju Soko Gunung

Untuk menuju Soko Gunung, dari Solo ikuti saja jalan menuju ke arah Waduk Gajah Mungkur. Nanti sebelum Waduk Gajah Mungkur, tepatnya setelah jembatan dekat Kedung Lumbung, sebelah kanan ada gapura bertuliskan “Menara Filter, Landasan Peluncuran Layang Gantung”




Ikuti saja jalur naik menuju arah Ganthole 2 (Bukit Joglo). Kalau bingung, tanya saja penduduk sekitar. Setelah itu nantinya akan ada percabangan jalan yang sudah ada keterangannya mau ke arah  Bukit Joglo, atau ke Soko Gunung. Baru setelah itu tinggal ikuti saja jalannya, nanti akan tiba di parkiran menuju Soko Gunung.



Habis Berapa?

Soko Gunung ini Objek Wisata Wonogiri yang murah meriah. Cukup bayar parkir saja Rp. 2000, kita sudah bisa menikmati keindahan view Wonogiri dari atas. Menikmati semribit angin, serta berfoto narsis di atas susunan bambu yang sudah dirangkai sedemikian hingga membentuk sebuah gardu pandang. Dari Gardu Pandang ini, landscape Wonogiri seperti waduk Gajah Mungkur, Waduk Tandon, serta rumah penduduk terlihat jelas. Pemandangannya mirip ketika kita naik ke gunung gandhul hanya saja lebih nyaman di sini karna ada gardu pandang yang sengaja dibuat.




Akhir Cerita

Dari Soko Gunung, Ajeng dan Nana turun duluan dengan motor menuju masjid tempat motor sewaan Antin diparkir. Sementara saya dan Antin tetap berjalan sembari menunggu Nana kembali memacu motornya ke atas menjemput kami.

Kami tidak mungkin melanjutkan perjalanan ke Bukit Joglo. Hari itu, hari sudah terlanjur gelap.

“I’m sory Tin”

Saat Nana kembali, tentu saja Antin yang duluan saya persilahkan naik motor. Iyalah, masak sebagai tuan rumah saya tega. Huhuhu

Saya pun tinggal sendiri. Sembari menunggu Nana kembali naik, saya diam saja di bawah sebuah bukit yang nampaknya baru saja longsor. Krik krik suara jangkrik bersahut-sahutan dengan suara-suara burung malam. Suasana sepi, hanya sesekali masih ada motor yang turun.

Imajinasi saya sudah liar berlari. Bukan perkara setan, maupun begal yang saya takutkan, tapi bagaimana kalau tiba-tiba ada anjing yang datang. Pasalnya, di sekitar jalan menuju bukit joglo banyak sekali anjing yang berkeliaran. Yeah, dan hewan itu adalah salah satu musuh bebuyutan saya.
Tapi alhamdulillah, sampai Nana kembali pun tidak ada seekor anjing pun yang datang menghampiri.
Selesai shalat Magrib, kami kembali pulang dengan ceria.

Sebagai Saran, kalau hendak ke Bukit Joglo, Soko Gunung maupun tempat lain disekitarnya, pastikan dulu ya motor dalam kondisi baik dan jangan lupa, bensin juga harus full. Biar tidak perlu naik-naik macam yang kami lakukan ^^. 




jalan menanjak dari parkiran ke Soko Gunung


Related Posts

Naik-naik ke Soko Gunung Wonogiri
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Like the post above? Please subscribe to the latest posts directly via email.

19 comments

Tulis comments
avatar
25 September, 2016 21:04

780 mdpl, lumayan sejuk berarti ya
apalagi pemandangannya juga asik

Reply
avatar
25 September, 2016 22:33

aidaaaaa...ahhh masih jadi waiting list ke sekian nih cerita ke Soko Gunung, udah keduluan Aida deh. Hahahaha makasih yaaaa sudah jadi tuan rumah yang baik, aku sih udah biasa naik capek yang kasian emang Ajeng sih nggak biasa nanjak. Destinasi yang nggak ke list justru sering kasih kejutan, kaya Soko Gunung ini keren banget. Semoga ada rezeki dan waktu buat balik ke Wonogiri, mau camping disini biar bisa liat sunset, sunrise, citylight haha!! *kok jadi panjang gini komennya, heheheh

Reply
avatar
26 September, 2016 08:32

Wah, Mba Aida jalan-jalan terus nih. Kalau waduk Gajah Mungkur saya sudah pernah Mba. Kalau bukit Soko ini belum.
Waktu itu blm tahu ada tempat ngehits kayak itu.

Reply
avatar
26 September, 2016 09:26

Aih..kerennya postingan ini...jadi ingin sampai sana. Tapi kuat g ya kalau Uti sm Akung jalan nanjak kyk gitu.

Reply
avatar
26 September, 2016 11:47

wah GRATIS ya masuknya... #anaknyasukagratisan
bagus tuh untuk naik ke susunan bambu ada maksimalnya biar ga rubuh sama anak alay

Budy | Travelling Addict
Blogger abal-abal
www.travellingaddict.com

Reply
avatar
27 September, 2016 04:57

Yup, Hawa di soko gunung ini lumayan sejuk dan berangin

Reply
avatar
27 September, 2016 04:59

Wekekek, aku yo ngenteni tulisanmu lho an. Campingnya di bukit joglonya aja an, yang lebih datar. Yok kapan-kapan diagendakan :-)

Reply
avatar
27 September, 2016 05:01

Solo-Wonogiri cuma sejam an lho mbak. Yok main gih kemari. Mampir rumahku sekalian mbak

Reply
avatar
27 September, 2016 05:02

Pakai motor kuat Insya Allah Uti. Tapi kalau jalan, berat

Reply
avatar
27 September, 2016 05:04

Wekekek, hooh mas. Kalau anak-anak alay nggak nekat aja naik tangga lebih dari 10

Reply
avatar
28 September, 2016 05:44

cuman 780 tapi bisa bikin ngos2an juga hehehe

Reply
avatar
28 September, 2016 15:44

Iya,tapi habis lihat viewnya semua lelah terbayarkan

Reply
avatar
29 September, 2016 18:47

kalau tanya sama penduduk lokal emang biasanya gitu mba... menurut mereka deket... tapi kalo kita yang jalan, ternyata jauuuh hihihi

Reply
avatar
30 September, 2016 10:28

Waa...asik nih aku mau kesana belum kesampaian hehe,kalau dari Solo lumayan dekat juga

Reply
avatar
30 September, 2016 13:18

Ini saingan sama Kalibiru Jogja ya mbak :D cuma jalannya pasti menanjak naik terus *ya iyalaaaah* :D viewnya kereen

Reply
avatar
04 October, 2016 07:44

Hehe. Iya mbak. Selalu begitu ya :-D

Reply
avatar
04 October, 2016 08:20

Iya mas. Dekat. Cuma butuh 1,5 jam an kalau dari solo. Masih masuk wng kota soalnya

Reply
avatar
06 October, 2016 15:51

wahhh beda mbak. kalo saya suka di sini. kalibiru cuma kalu difoto aja kecenya

Reply
avatar
ana
16 February, 2017 22:50

wah keren juga ya, wah boleh nih mampir ke sana kalo pas ke wonogiri

Reply

Punya pengalaman mirip? Ada Pertanyaan? Atau malah pengen curhat? Silahkan tinggalkan komentar kalau ada :)
Untuk menyisipkan gambar, gunakan <i rel="image"> ... URL GAMBAR ... </i>

Kalau kamu suka dengan artikel ini, jangan lupa share & like fanspage gubug kecil sang entung di facebook

Terima Kasih :)